Gambling to make money_Baccarat Dragon_Gaming industry

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Platform judi online

Ps : YBaccarat Dragonah, maBaccarat DragonBaccarat DragonkBaccarat Dragonlumin aja tBaccarat Dragonemen kamu. Dia udah jadi pendengar setia lho dari cerita cintamu bersama gebetan, yang entah udah berapa season dan episode kalo dibikin sinetron.

Hari ini aku papasan sama Tono di kantin. Aku baru tau kalo dia hobi makan pete. Tapi gak papa lah, aku tetep sayang sama dia. I love you, Tono-ku.

POTONG TUMPENG!!

Saat gebetan udah pergi :

nama gebetan : Maudi Laura Zahra

Eh, gimana, gimana bro? Jangan tidur! via giphy.com

Temen : “Iya, ntar gue sampein.”

Jadinya kalau disingkat semacam

Kamu : “Eh menurut lo, pandangan dia ke gue gimana? Dia suka gak sih sama gue? Gue penasaran banget.”

“Ya Tuhan, semoga bang Tono tahu kalo selama ini aku yang suka sama dia. Amin.”

Temen :

Jam 05.45

Mungkin kumpulan surat cinta, puisi, pantun, dan narasi yang kamu tujukan ke gebetan bisa dikirim ke penerbit buat dijadiin buku. Atau kirim aja ke Hipwee, siapa tau bisa dimuat. Hehe #KepoPinginBaca

#FansGarisKeras

Kamu : *tutup telepon, girang banget sampai mau pingsan, berusaha mendengungkan suaranya di kepala*

Saat masih ada gebetan :

Kamu : “Eh, si Henrik ganteng banget. Tau gak sih kita papasan pas jalan di deket aula. Aaa~ tatapan matanya ituuu.”

Kalau kamu ingin berbagi kisah cinta monyetmu masa SMP dulu, silakan berkomentar ya!

Suara di ujung : “Halo?”

Kamu : *masih deg-degan, jantung mau copot*

Kamu : *mendengarkan dalam diam*

Kelasmu – ruang guru – kamar mandi

Misal,

Rute biasa kalo mau ke kamar mandi :

Jam 06.30 : “Woi, setengah 7, lo mau sekolah gak?”

Atau ada juga yang (sok) cool

KZL LUV MLZ

Doa tiap malam

Jam 05.30 : “Banguun! Udah setengah 6 ini.”

Kamu : “Eh, salam dong buat Siti, temen sekelas lo. Hehe”

“Aduh, ganteng banget sih dia. Jago banget lagi main basketnya. Duh, tambah suka gue.”

“Dear diary,

Selasa, 24 Februari.

Temen : “Eh, lo ngeliatin apaan sih? Cie cie… ngeliatin Aldo ya? Lo suka ya? Ciee..”

namamu : Keenan Zulfa Lutfi

Ada yang diem aja dan mencintai dalam diam…

Kakak : “Lo ngapain jam segini udah rapi, Jali? Jam 6 juga belum.”

Kalian pasti pernah dong ngerasain cinta monyet? Iya, jatuh cinta abal-abal yang pernah kita rasain jaman SMP. Dulu, saat perkembangan teknologi belum sepesat sekarang, belum ada smartphone dan berbagai social media; serta saat itu sinetron di televisi masih (agak) masuk akal dan belum didominasi cerita cinta-cintaan ala suami istri; Di masa seperti itu kita punya cara manis sendiri untuk mengungkapkan rasa cinta ke gebetan.

Atau ada yang memberanikan diri buat nembak gebetan…

“Ya ampun, Maura cantik banget. Suaranya juga merdu abis, enak didengerin. Aaah, makin cinta.”

Lupa sama apa yang dulu pernah kamu rasain dan lakukan? Artikel Hipwee ini bakal mengingatkanmu pada indahnya masa-masa cinta monyet saat kamu masih berseragam putih biru.

Ciee.. punggung-punggungan cieee.

Kamu : “Makasih bro.” *senyum jumawa, merasa utang budi*

Rute ‘luar biasa’ kalo mau ke kamar mandi :

Ps : Yang belum kamu tau adalah ternyata menjawab yang telepon tadi itu ibunya gebetan.

Pas belum punya gebetan

Ps : Iya, gak papa, kamu masih normal kok. Kita semua merasakan hal yang sama.

Suara di ujung : “Halo? Ini siapa ya? Halo?”

Dan ada juga yang sengaja ngajak ribut atau ngegodain biar berantem, cubit-cubitan terus kejar-kejaran kayak film india. Modus lawas.

 Kamu : *pencet nomornya, deg-degan sampe mules*

Kamu : “Ih, kok lo diem aja sih? Jawab dong, menurut lo tatapannya dia tadi gimana?”

Temen : “Iya, gue juga liat.”

Kamu selalu tahu apakah si gebetan udah nyampe di sekolah, dia lagi di kantin atau di kelas, atau bahkan dia udah pulang duluan atau belum.

Mottomu : Bisa atau gak bisa, minat atau gak minat, yang penting ikut ekskul yang sama. Biar bisa ngeliatin gebetan! Harus!

HAHAHA

Kelasmu – ruang guru – aula – kantin – kelas gebetan – kamar mandi

Kakak : “Lo bukannya tiap ke sekolah nebeng gue ya? Gue maunya berangkat setengah 7.”

Ada yang malu-malu tapi mau…

Kamu : “Bener yak?”

Kakak : “Mau nyapu sekolah dulu apa gimane?”

Kamu : *Khusyuk ngeliatin gebetan yang duduk di depanmu*

Kamu : “Ah berisik lu! Gue mau berangkat pagi.”

Pas udah punya gebetan

Temen : “Ooh, kiraiin.”

Sesederhana itu ‘kan cara-cara yang kamu lakukan untuk menunjukkan rasa cinta (monyet) kamu ke gebetan? Iya, walaupun sederhana sepanggal kisah dalam hidupmu ini mungkin bisa diceritakan ke adik, sepupu, keponakan atau bahkan ke anak cucumu kelak. Sekedar pengingat sederhana bahwa memang itulah kisah cinta yang seharusnya dialami oleh anak seusia mereka.